Candi Purbakala ditemukan di Peru

Image

Kehidupan masa lalu baik dari masa sejarah maupun prasejarah selalu menjadi misteri yang ingin dipecahkan untuk mengetahui seluk beluk kehidupan terdahulu. Ini sekaligus menjadi bahan pembelajaran bagi umat manusia untuk membentuk kehidupan dimasa depan. Pencarian dan penelitian berbagai artefak dan segala sesuatu yang berhubungan dengan sejarah dilakukan diberbagai negara. Bahkan baru-baru ini telah diberitakan penemuan sebuah candi purbakala di di Lima, Peru.
Seperti dilansir LiveScience, Jumat (15/2/2013), para arkeolog di Peru telah menemukan apa yang mereka yakini sebagai candi, yang diperkirakan berusia hingga 5.000 tahun, di situs El Paraíso, Lima Utara.
Di dalam reruntuhan ruang kuno, dengan ukuran sekitar 23 kaki kali 26 kaki, ada bukti upacara dengan menggunakan tungku perapian, di mana persembahan mungkin telah dibakar, kata arkeolog. Candi ini juga memiliki pintu masuk yang sempit dan dinding batu ditutupi dengan tanah liat kuning, di mana juga ditemukan jejak cat merah, menurut sebuah pernyataan dari Peru Departemen Kebudayaan.
El Paraíso, terletak di pantai tengah Peru, di Lima Utara, adalah sebuah situs terdiri dari 10 bangunan membentang sepanjang 123 hektar. Ini adalah salah satu contoh paling awal dari arsitektur batu monumental di Amerika, yang diperkirakan berasal dari periode preceramic Akhir (3500-1800 SM). Bangunan yang baru ditemukan diperkirakan dibangun pada tahun 3000 SM, yang bisa dikonfirmasi dengan analisis radiokarbon.
Rafael Varon, wakil menteri Kebudayaan Peru, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa penemuan candi “memiliki kepentingan tertentu karena merupakan struktur pertama dari jenis ini ditemukan di pantai tengah.” Ini menunjukkan bahwa wilayah Lima memiliki sejarah kehidupan beragama, ekonomi dan politik selama periode awal dari perkiraan sebelumnya, Varon menambahkan.
Sebelumnya, beberapa buatan manusia seperti gundukan berbentuk orcas, rajawali dan bahkan bebek ditemukan di lembah-lembah pesisir Peru, termasuk di El Paraíso, antropolog Robert Benfer, profesor emeritus dari University of Missouri, yang melihat gundukan di foto satelit. Satu gundukan aneh ditemukan di El Paraíso di Lembah Chillon yang menyerupai kepala rajawali yang terbakar seperti mata arang adalah kemungkinan tempat untuk membakar persembahan. Rajawali ini juga diposisikan sejajar dengan orientasi yang paling ekstrim dari Bima Sakti seperti yang terlihat dari Lembah Chillon. [Lihat Foto dari Animal Mounds]
Gundukan yang kedua, tepat di samping Rajawali, tampak seperti kombinasi dari puma dan alligator seperti buaya, Kata Benfer. Yang satu berorientasi pada tempat di mana matahari terbit pada hari titik balik matahari di bulan Juni, awal musim panas. Diperkirakan dibangun sekitar 4.000 tahun yang lalu, struktur ini mungkin menjadi bukti tertua dari gundukan hewan di luar Amerika Utara, Kata Benfer tahun lalu. Struktur hewan sebelumnya yang tertua adalah sekitar sekitar 2.000 tahun yang lalu, yang merupakan bagian dari Nazca Lines. Garis-garis ini adalah garis batu berbentuk hewan yang menghiasi Gurun Nazca di Peru.


One thought on “Candi Purbakala ditemukan di Peru”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *